Myanmar menolak permintaan gencatan senjata Militan Rohingya

Seputarindo.net – Myanmar menolak permintaan gencatan senjata Militan Rohingya, Sebenarnya, pada hari Minggu, tanggal 10 September 2017 sebuah gencatan senjata dimulai di Negara Bagian Rakhine. Upaya tersebut diminta oleh Salvation Army Arakan Rohingya (ARSA) – kelompok pemberontak Rohingya.

Myanmar menolak permintaan gencatan senjata Militan Rohingya

Kelompok tersebut menyerukan gencatan senjata sebulan penuh untuk organisasi kemanusiaan atau kemanusiaan untuk terus membantu etnis Rohingya dan warga sipil yang terkena dampak konflik bersenjata di Rakhine.

ARSA mengumumkan gencatan senjata di Twitter yang mengatakan, “Upaya ini dilakukan agar organisasi kemanusiaan dapat mengakses krisis di Rakhine.”

“Kami juga meminta agar Pemerintah Burma (Myanmar) melakukan hal yang sama.” Namun, permintaan gencatan senjata ditolak oleh pemerintah dan tentara Myanmar.

“Myanmar tidak akan bernegosiasi dengan” teroris, “juru bicara pemerintah Zaw Htay, yang dikutip oleh BBC, Senin (09/11/2017), mengatakan.

Serangan beberapa anggota ARSA ke sebuah kantor polisi di Rakhine pada 25 Agustus memprovokasi tanggapan dari militer Myanmar, memulai konflik bersenjata dan eksodus massal Rohingya.

Sekitar 290.000 orang Rohingya dilaporkan melarikan diri dari Rakhine dan mencari perlindungan di perbatasan Bangladesh.

agen dominoqq, agen bandarq, agen qq, daftar poker, situs poker, bandarq, agen poker, domino99

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bahwa kelompok-kelompok kemanusiaan di pedesaan membutuhkan sekitar 77 juta dolar untuk kebutuhan dasar dan kesehatan untuk membantu orang-orang Rohingya melarikan diri dari Rakhine, di mana mereka sering menjadi sasaran penganiayaan dan kekerasan dari pihak militer yang didukung oleh kelompok tersebut. etnis minoritas

Kelompok etnis Rohingya – minoritas tanpa kewarganegaraan di Myanmar – menyebut militer melakukan penindasan brutal, termasuk pembakaran rakyatnya.

Namun, pemerintah Burma membantah tuduhan tersebut dan berpendapat bahwa operasi militer di Rakhine adalah upaya untuk memerangi teroris Rohingya, yang salah satunya adalah kelompok teroris Naypydaw.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *